Obrolan Naik Gunung

Share this...
Share on Facebook
Facebook
Tweet about this on Twitter
Twitter

Salah satu hal yang dicari orang dari naik gunung adalah mengobrol bersama teman. Hal ini katanya bisa memupuk pertemanan menjadi lebih akrab. Aku penasaran, jadi aku mencatat hampir semua obrolan yang aku dengar saat naik gunung bersama 4 orang teman. Untuk waktu perjalanan 3 jam, obrolan kami ternyata tidak terlalu banyak. Berikut adalah obrolan dan celotehan yang diucapkan.

(Melihat teman menggunakan sepatu sandal)
Maneh gak bawa sepatu?
Gak muat

(Lewat di tempat yang banyak pupuk)
Uh bau
Uh

(Melihat teman yang sudah terengah-engah)
Capek Mas?

(Bertanya ke teman yang paling belakang)
Kok kamu di belakang sih?
Kan sweeper

(Cukup sering ditanyakan)
Udah berapa?
1.2km

(Ketika sudah mulai capek)
Duh lututku keras

(Tiba-tiba ingat hal penting)
Tenda 22 nya dibawa kan ya?
1 di aku, 1 lagi di siapa?
Aku

(Cukup sering juga ditanyakan)
Ada berapa pos sih?
3

(Liat tulisan arah ke puncak)
Wah puncak
Bogor dong

(Ketika lihat temennya sudah mulai lelah)
Mau gantian tas gak?
Nanti aja klo udah gak kuat
Sekarang aja mumpung masih kuat
Nanti klo butuh bantuan bilang kok

(Ketika sudah lelah)
Ini kayak gini terus ampe atas?
Enggak, nanti ada turunan
Wah, ada turunan ada tanjakan lagi dong

(Trekpol keinjek)
Eh sorry

(Ingin memberi semangat)
Eh cuy, udah kelihatan nih towernya
Dari bawah jg udah kelihatan

(Ketika sudah mulai capek dan tidak merasa sehat)
Kualat nih gw ngeledekin ****
Karena aku gak bawa kerir sih, klo bawa ya sama

(Diucapkan setiap interval waktu)
Istirahat dulu 5 menit

(Saat istirahat, ada beberapa pilihan kata)
Ada yang haus?
Air dong
Ada yang mau (snack)?
Bagi dong

(Bergantung kondisi)
Licin
Hati-hati

(Jalan bercabang)
Kanan atau kiri?
Kanan

(Capek dan mulai bernapas lewat mulut)
Wah berasap

(Membahas masalah perut)
Iya, tadi udah boker di bawah. Airnya dingin banget

(Ada yang habis beli jaket)
Berapaan?
280
Bukan 300?
Itu tadi yang besar
Makanya badan jangan besar2
Gak kapok ngatain gw?
Hahaha

(Setelah berjalan cukup lama dari pos sebelumnya)
Mana ini pos 2, jauh amat
Kayaknya udah lewat deh, ini bukit akar cinta
(Sambil nunjuk banyak akar)
Wah, kelewatan dong.
Apa balik dulu nih, biar bs foto di pos 2?

(Makanan ringan yang terbatas)
Pengen makan top nih
Makan aja
Nanti aja, 1 buat pos 2, 1 buat pos 3

(Muter lagu)
Sssst, coba deh dengerin suara alam
(Matiin lagu, dan hening, suara alam. Setelah beberapa saat menikmati keheningan)
Ok nyalain lagi
(Aku mulai nyanyi)
Bukan, HP aja

(Keniscayaan)
Gua kentut, bau
Gue juga

(Snack yang mulai terbatas)
Chacha abis yak?
Ada 1 lagi, di dalam tas

(Supaya lebih adil)
Kok kamu gak capek sih?
Capek kok, hooh hooh hooh

(Setelah sempat gerimis dan sudah cerah)
Gak panas tuh pake jas hujan terus?
Males nyopotnya

(Percakapan tentang pekerjaan)
Lagi di sini trus ditelpon ama **** (operasional), ada issue
Atau nelpon doang, tapi sebenarnya gak ada apa
Hahaha

(Salah satu hal yang paling dicari dari naik gunung)
Foto-foto bagus nih
Duh kameraku di dalem tas
Kameraku tele, gak bisa sedeket itu

(Ketika temanmu ketinggalan)
**** mana?
Lagi selfie

(Sampai di tempat berkemah)
Camp di mana nih?
Di sini aja
Kurang rata nih
Ya geser dikit aja

Masih banyak obrolan seperti senter, snack, capek, dan cuaca. Susah memang membawa barang berat sambil mengobrol hal yang berat. Biasanya obrolan agak berat ketika istirahat atau sudah berkemah.  Memang mayoritas percakapan sepanjang berjalan tidak terlalu berkesan, tapi yang biasanya diingat adalah suasana, tingkah laku, dan percakapan yang unik.

Share this...
Share on Facebook
Facebook
Tweet about this on Twitter
Twitter

2 Replies to “Obrolan Naik Gunung”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *