Tidur

Share this...
Share on Facebook
Facebook
Tweet about this on Twitter
Twitter

Aku dan beberapa teman sedang mendengarkan podcast horor. Potongan ceritanya kurang lebih seperti ini.

A, tokoh utama, sedang berada di kosan. B, teman sekosan A, mengirimkan pesan singkat.

B : A, masih bangun gak?
A : Masih, kenapa?
B : Aku mau balik ke kosan sebentar lagi, tolong bukain pintu dong.
A : Ok

A mengisi waktu luang membuka Instagram. Tiga puluh menit kemudian B pun datang. A membukakan pintu dan mereka pun berbasa-basi sebentar. Pertanyaan-pertanyaan biasa seperti habis dari mana, kenapa pulang malam banget dan kenapa belum tidur.

Aku yang mendengar podcast itu ingin membantu menjawab pertanyaan basa-basi tersebut. Bayangin B bertanya dengan serius ya.

B : Kok belum tidur?
A : A***R, nungguin M***H N***!

Gak penting sih, tapi sempet bikin kesel karena aku mendengarkan podcast sambil membayangkan jadi A. Udah disuruh nungguin untuk bukain pintu trus ditanyain kenapa belum tidur itu agak bikin emosi.

Kalau bayangin A dan B itu temen akrab dan B tanya buat bercanda sih mungkin responku bakal beda. Latar belakang hubungan antar tokoh gak terlalu dijelaskan, jadi bayanginnya ya temen gak akrab aja. Kalau temen akrab mungkin ada beberapa pilihan respon, beberapa kandidat.

B : Kok belum tidur?
A : Lagi jadwal ronda.

B : Kok belum tidur?
A : Lagi berburu vampir.

B : Kok belum tidur?
A : Lagi jaga lilin, C lagi ngepet.

Share this...
Share on Facebook
Facebook
Tweet about this on Twitter
Twitter

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *