Blister vs Facial

Share this...
Share on Facebook
Facebook
Tweet about this on Twitter
Twitter

TLDR : Blister lebih sakit daripada facial

BLISTER

Sepanjang menekuni hobi berlari, kukira aku cukup toleran dengan rasa sakit. Aku pernah menyelesaikan event dengan sakit plantar, sakit engkel, sakit lutut, bahkan pernah menempuh 25 km berjalan kaki dengan ITB. Pandangan itu berubah ketika pada Nusantarun Chapter 6 kemarin aku mendapatkan blister.

Aku mendapatkan blister di kedua kaki, di sekitar bola kaki, pada kilometer 50. Kedua blister itu berada pada tumpuan kaki, sehingga setiap langkahku akan membuat blister-blister itu menahan berat tubuhku. Skala sakitnya sebenarnya masih bisa ditoleransi, mungkin skala 3. Cuma rasa sakit itu berulang setiap langkah yang kuambil.

Dari pertama blister itu muncul sampai ke Check Point berikutnya sekitar 12 km. Dua belas kilo penuh penderitaan setiap langkahnya. Setengah jalan, aku sudah berpikir untuk DNF dan meminta dievakuasi, atau bahkan naik kendaraan umum. Dengan determinasi dan semangat ingin menyelesaikan lomba, akhirnya aku berhasil menempuh 12km dalam 3jam.

Penyiksaan panjang akhirnya berhasil ketika aku sampai di CP dan ada medik yang merawat blisterku. Pengalamanku sebelumnya, pelari lain biasanya bisa kembali berjalan atau bahkan berlari ketika blister mereka sudah dirawat. Ekspektasiku cukup tinggi untuk bisa langsung berlari lagi.

Sambil menunggu, aku bertanya kepada salah satu senior lari.

Aku : Kok bisa sih mereka lari padahal blisteran?
Senior : Jangan dirasain, itu cuma mindset.
Aku : Oh, cuma mindset ya.

Blister sudah dirawat oleh dokter, tambahan wejangan dari senior, serta jarak ke CP berikutnya yang “hanya” 11 km membuatku cukup yakin untuk melanjutkan perjalanan. Oooooh maaaaaan, bayangin aja sakit setiap melangkah. Sebelas kilometer itu kisaran 22 ribu langkah. Bayangkan kamu ada 2 luka dan tiap luka diberi tekanan sebanyak 11 ribu kali. Aku masih gak tahu bagaimana orang-orang lain bisa menahan sakit seperti ini. Aku cukup yakin ini bukan mindset. Sakitnya gak seberapa kalau sekali, tapi diulang-ulang-ulang-ulang-ulang sampai membuatku putus asa.

Akhirnya aku memutuskan untuk menyelesaikan event di CP tersebut, bukan di garis finish. Sebuah pengalaman sakit yang tidak ingin aku ulang. Kapok.

FACIAL

Rasa kapok karena sakit pernah kurasakan beberapa tahun sebelumnya. Aku pernah menemani kakakku untuk facial wajah. Dulu jerawatku cukup banyak, jadi ketika facial sakitnya cukup memberikan kesan mendalam. Itu pertama kali dan terakhir aku melakukan facial.

Sampai tiba-tiba kemarin aku penasaran. Mana yang lebih bikin aku kapok ya, blister yang dipaksa jalan atau facial. Aku punya waktu luang dan rasa ingin tahu menguasaiku. Karena terakhir facial sudah lebih dari 5 tahun yang lalu, aku sudah lupa rasanya. Aku memutuskan untuk pergi facial dan membandingkan rasa sakitnya.

Facial yang kemarin entah mengapa tidak sesakit yang dahulu. Mungkin karena perbedaan tempat, perbedaan metode, perbedaan kondisi wajahku (dulu jerawatan parah sekarang normal), atau perbedaan mbak-mbak. Facial yang aku rasakan kemarin juga cuma sakit biasa (skala 3) dan sesekali agak sakit (skala 4). Itu juga cuma sebentar, tidak terlalu lama.

Dengan rasa sakit seperti itu, aku tidak terlalu kapok untuk facial lagi. Jumlah sakitnya juga masih kisaran puluhan, maksimal ratusan. Sakitnya masih bisa ditahan dan ada manfaatnya.

Kesimpulan

Rasa sakit karena blister dan untuk jalan 11 km lebih tidak bisa ditahan daripada rasa sakit karena 1 sesi facial.

NB : Mungkin sakit karena blister itu mindset, mentalku sudah hancur ketika blister muncul di kedua kaki dan itu mungkin membuatku merasa sakitnya lebih daripada yang seharusnya.

Share this...
Share on Facebook
Facebook
Tweet about this on Twitter
Twitter

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *